Wednesday, 13 September 2017

Tips Baking Tanpa Nyesel


Pasti kita pernah kan bikin kue, pas baking adonan kue nya cantik ngembang sempurna tapi begitu di taruh di cooling rack tiba tiba menciut. Uggghh nyesek rasanya. Atau terkadang permukaan kue nya ngga rata alias mengembung ditengah. Pernah juga pas baking kita nyari kue nya koq ngga keliatan ternyata mendelep alias ngga ngembang di permukaan loyang.

Perasaan tadi takarannya udah pas deh. Sambil bergumam dalam hati, kenapa bisa menciut ya perasaan tadi udah ngembang. Dan perasaan-perasaan itu terus menghantui kita sampai ngga mau baking lagi. Hehe. 

Tapi percayalah bukan hanya para Bunda yang merasa demikian. Sayapun demikian. Terkadang kue saya ngga sesempurna seperti yang saya inginkan. Hanya satu kesalahan saja berpengaruh ke hasil akhir. Sampai saya bergumam dalam hati. Ahh, saya lebih suka masak daripada baking. Nah lho. 

Jangan punya pikiran seperti saya dulu ya, sekarang saya lebih memilih belajar dan terus belajar. Ngga ada yang sempurna bahkan para Chef terkenal mungkin dulu juga pernah satu dua kali melakukan kesalahan dalam ber baking ria. Tapi apa mereka menyerah. Ada pepatah bijak mengatakan : 
                 " When you get tired, Learn to Rest . Not to Quit "
Jadi intinya kalau lagi ngga mood berhenti baking dulu, karena kalau mood lagi bagus bagusnya otomatis hasil bakingnya juga akan bagus. Begitu pun sebaliknya kalau lagi ngga mood rasanya pengen cepat cepat selesai dan bakingnya jadi asal cepat saja. Apa ada yang sependapat dengan saya? Komen di bawah ya. 

Yuk ah marilah kita mulai berbaking ria, asal kita tau tips tips nya kita ngga akan nemuin kue bantet atau ngga mengembang lagi dan masalah-masalah lainnya dalam membuat kue. Sama sama belajar sama sama kasih ilmu. Semoga tips baking tanpa nyesel ini bisa bermanfaat :)


1.     Jangan mengira-ngira takaran yang ada
       Kadang kita malas ngambil cup atau gelas ukur, atau malah mengira ngira takaran nya seperti yang ada di benak kita. Mungkin terlihat sepele, tapi percayalah ini akan mempengaruhi hasil akhir,  gak mau kan hasilnya jadi kebanyakan terigu dan kuenya jadi keras atau malah kebanyakan baking soda yang bikin kue melebar tak tentu arah. Jadi pastikan mengikuti takaran yang tertulis ya. Kecuali dewi fortuna lagi di samping kita otomatis tanpa menakar hasilnya sangat lezat seperti kue bikinan Chef Martha Stewart :)



2.     Baking Soda tidak sama dengan Baking Powder
   Seperti yang sudah saya kemukakan diatas jangan mengganti baking soda dengan baking powder, it's totally different. Mereka tidak akan bisa saling menggantikan, tekstur nya memang mirip tapi bahan dasar pembuatnya berbeda otomatis hasil akhir kue juga akan berbeda. Efek dari Baking soda akan melebarkan kue kesamping dan biasanya sangat cocok ditambahkan kepada sesuatu yang bersifat asam seperti lemon cake, atau kue lemon, atau dibarengi dengan penggunaan Buttermilk. Sifat Baking soda sendiri lebih kuat dibanding Baking powder. 


3.     Mulailah dengan "Room Temperature"
         Ini sangat penting karena perbedaan suhu yang signifikan atau sangat banyak akan mempengaruhi proses pemanggangan kue saat berada didalam oven. Biasanya suhu ruangan berkisar di suhu 20-25 C. Kalau saya mau baking, biasanya saya diamkan dulu mentega, susu, atau telur yang akan saya gunakan dalam suhu ruangan sejam atau dua jam sebelum baking untuk menghindari terjadinya rongga udara yang masih terjebak di dalam bahan yang akan kita gunakan saat kue masuk di dalam oven.


4.     Jangan terbiasa membuka tutup oven selama baking.
     Nah ini nih satu hal yang sering dilakukan para bakers karena penasaran kue nya sudah matang atau belum? Atau kuenya ngembang gak ya? Lebih baik untuk tidak tutup buka oven selama baking kue karena udara yang masuk akan mengurangi temperature suhu di dalam oven menyebabkan adonan kue kita menyusut dan tidak mengembang. Kalau ada oven dengan lapisan kaca. Masih bisa intip dari luar tanpa harus buka tutup oven. Kalau nggak ada sabar ya :)

5.     Lapisi loyang dengan  baking paper atau carlo.
        Carlo itu apa? Carlo adalah nama brand lapisan pengoles loyang saat baking. Bisa beli di toko bahan kue atau buat sendiri dirumah. Perbandingan mentega, terigu dan minyak sayur adalah 1:1:1. Kalau dioles mentega dan terigu aja bisa juga sih tapi hasil akhirnya akan ada lapisan tipis terigu yang terlihat di bawah adonan kue yang sudah matang. Dan terkadang kue nya masih setengah lengket di loyang. Kalau pake Carlo ini hasilnya mulussss kaya jalan tol :p

6.     Jangan penuhi oven dengan semua loyang.
       Yang ini pasti sering secara tidak sadar kita lakukan. Karena kadang kita ingin mempersingkat waktu dalam memanggang. Jika kita masukkan 3 loyang sekaligus di dalam oven walaupun oven nya cukup kadang akan menghasilkan hasil baking yang kurang merata matangnya. Karena api atas atau api bawah akan mempengaruhi hasil akhir. Jadi sabar sabarlah si loyang menunggu antrian :)

7.      Pengocokan telur mempengaruhi hasil akhir baking.
              Mungkin ada yang tidak sependapat dengan saya. Karena kebanyakan resep bakery internasional pun kadang mencampur telur setelah pengocokan butter dan gula sampai fluffy. Tapi saya tidak sependapat. Mungkin buat saya ada benarnya kata orang2 tua zaman dahulu, kocok telur sampai pucat dan mengembang sempurna baru masukkan tepung yang sudah diayak. Dan masukkan bahan lainnya. Ini benar banget bisa bikin kue gak kempes walaupun tanpa pengembang. 



8.      Cairkan butter dengan tepat.
             Jangan cairkan mentega atau butter sampai mendidih, kecuali memang resepnya minta begitu ya karena masing-masing baker punya tehnik sendiri sendiri. Saya sendiri selalu melelehkan butter hanya sampai leleh saja tidak sampai berbuih/mendidih. Karena akan membuat tekstur kue menjadi kering. Untuk mencairkan butter bisa dengan tehnik double boiler dengan api kecil atau microwave sebentar saja.



9.       Lakukan tehnik aduk balik.
             Dahulu saya selalu menggunakan mixer dengan speed rendah saat memasukkan terigu ke adonan. Alhasil terbentuklah gluten dan adonan kue menjadi bantet. Alangkah lebih baik jika kita mencampur nya menggunakan spatula dengan tehnik aduk balik. Perlahan tapi pasti. Jadi adonan tidak akan kempes lagi setelah terigu masuk ke adonan. 

10.      Biasakan proofing sebelum baking roti.
             Kadang kita suka gak sabaran kalau mau bikin roti, pengennya gak ngulenin adonan nya dan proofing cepet cepet. Bener ngga? Sama seperti saya kalau gitu hehe. Tapi kesabaran akan membawa hasil maksimal. Pernah tau istilah baking with love? Pasti tau dong ya. Ketika kita melakukan dengan sepenuh hati. Hasil akhir nya pasti tidak akan mengecewakan. 

Hmm, ternyata baking ngga sesulit yang kita bayangkan kan? 
Happy Baking ya! :)








No comments:

Post a Comment

Jika ada yang ingin ditanyakan atau sekedar mengirim komentar. Silahkan meninggalkan komentar jika berkenan.
InsyaAllah sesegera mungkin saya akan membalasnya.
Salam Ngepul ^^

Adbox